Saturday, 1 June 2013

Hai,Stalkers!!Entry kali ne aku cuba untuk berkongsi apa yang sedang bermain di minda pada saat aku di selimuti berjuta persoalan yang memerlukan ketahanan hati yang jitu untuk diselami & kekuatan akal untuk berfikir secara rasional dalam mencari jawapan tanpa ada sedikit pun pemikiran-pemikiran songsang yang memungkinkan aku untuk membuat penilaian yang salah serta akan mengusutkan lagi keadaan yang sudah sememangnya meruncing.Adakalanya,untuk nampak sempurna di mata yang melihat,aku terpaksa menjadi orang lain yang aku sendiri merasa tidak terlalu selesa berkeadaan seperti itu.Aku cukup berusaha untuk memuaskan hati semua pihak walau pada kebiasaannya,pandangan serong pula yang akan dilontarkan kepadaku.Aku sudah terbiasa dengan perkara itu.Dan aku mula memahami sikap manusia yang satu ini.Untuk hidup dalam matriks yang terlalu sulit untuk difahami,sebagai entiti yang mempunyai berbagai-bagai perwatakan,amatlah sukar untuk dicukupkan segala permintaan rohani apalagi untuk memenuhi segala keperluan untuk kita zat wujud yang bernama 'manusia'.Akan ada saja omelan-omelan kecil sebagai tanda protes bila segala keinginan tidak dapat dipenuhkan.
 Bukanlah niat aku untuk menganggap tiadanya tanda kesyukuran di dalam hati kita apalagi menganggap semua manusia lainnya adalah lebih teruk jika dibandingkan dengan diriku tapi aku terkadang sedikit terkilan kerana tidak dapat untuk mengubah segala kesulitan-kesulitan yang ada dalam diri mereka yang telah ku akui kewujudannya sebagai makhluk Allah yang terlalu ku inginkan untuk bersama di dunia & di akhirat kelak.Aku tahu aku bukanlah salah satu dari para wali yang terpilih untuk mengubah haluan hidup mereka yakni insan yang ku hargai keberadaannya,tapi sekurang-kurangnya aku sudah semakin pulih dari kesesatan terdahulu yang pernah aku lakukan dan aku bangga & bersyukur kerana masih diberi sedikit peluang olehNya untuk mengubah keadaan aku kepada yang lebih baik dan aku berharap agar dapat memberi sedikit cahaya buat mereka yang selalu bertakhta dihatiku.Aku berharap aku dapat menimbulkan kesedaran didalam hati mereka dan aku juga berharap mereka mampu untuk menilai apa sebenarnya yang cuba aku lakukan.
 Aku tahu,mereka masih menganggap aku belum cukup layak untuk mempersoal apa yang berlaku di dalam hati mereka tapi mereka harus tahu kerana terlalu memikirkan mereka,aku kelihatan seperti seorang anak yang kecil,yang berperwatakan seperti tidak matang sepenuhnya.Mereka tidak sedar tentang aku yang selalu bermain dengan perasaan sendiri bila mereka meminggirkan aku secara sengaja ataupun tidak.Mereka tidak pernah tahu tentang aku yang gelisah bila mereka berdiam & mereka tidak pernah tahu tentang aku yang minda berkecamuk bila mereka tidak untuk mencuba menyelami isi hatiku.Kerana perhatian dan pemahaman yang kurang dari mereka,pertelingkahan selalu terjadi bila kemuafakatan dalam mencipta keharmonian tiada lagi wujud dan aku selalunya sudah menjadi kebiasaan untuk menjadi sebagai objek yang patut dipersalahkan.Untuk tidak mengeruhkan keadaan,aku yang tidak pernah difahami isi hatinya berusaha untuk memulihkan keadaan.Walau aku tahu mereka banyak melakukan kesilapan dalam membuat penilaian,aku terpaksa akur dengan keadaan yang memerlukan aku meruntuhkan sedikit keegoan untuk memastikan semua dalam keadaan yang menceriakan demi nama sebuah perhubungan yang di panggil sebagai 'Hablumminannas'.
 Untuk seketika,seperti hari-hari sebelumnya,aku sering terfikir;Mengapa mereka mudah menghukum tanpa menadili?Mereka mudah menjatuhkan hukuman tanpa memberi sedikit peluang untuk aku mengisahkan  cerita yang sebenar.Mereka tidak pernah tahu tentang aku yang kecewa dengan tingkah mereka yang terlalu cepat melatah dalam mendepani satu-satu permasalahan.Tidakkah mereka terfikir bahawa tidak selamanya mereka di pihak yang benar dan aku bukanlah selamanya di pihak yang salah.Aku mengaku telah kerap melakukan kesalahan tapi untuk berlaku adil,mereka juga patut akui akan kesalahan yang mereka lakukan.Menutup kesilapan dengan menyalahkan pihak yang lain bukanlah penyelasaian terbaik.Itu malah memungkinkan perbalahan semakin meruncing dan keputusan-keputusan yang meragukan mungkin akan terlaksana.
 Akhir sekali,aku berharap mereka mulai memahami apa sebenarnya yang aku harapkan.Semoga mereka lebih bertoleransi dan lebih memahami.Harapanku juga semoga segala kecelaruan yang timbul dapat ditangani dengan lebih bijaksana agar suatu perhubungan yang lebih erat dapat disempurnakan sekaligus merialisasikan kebahagiaan yang telah menjadi harapan kepada kedua  pihak diantara aku dan mereka....

No comments: